hermansaksono

Patternless thoughts, pointless wisdom

Opinion - February 14th, 2011

Gerakan Koin untuk Sinetron Putri Yang Ditukar

putriyangditukar

Ada semacam kesombongan, ketika kita menuntut sinetron harus mendidik. Karena toh, kita sendiri mungkin tidak tahu mendidik yang baik itu seperti apa.

Saya lebih suka menuntut sinetron harus bermutu. Karena puluhan juta penonton sinetron Indonesia pantas mendapatkan yang terbaik. Apakah kita sudah memberi kesempatan buat sinetron? Sudah sekali! Sejak pemerintah mewajibkan 75% acara tv harus produksi lokal, sinetron menjadi raja di layar kaca.

Hak istimewa ini memang membuat sinetron menjadi besar, tetapi tidak menjadi lebih baik. Putri Yang Ditukar dan Cinta Fitri adalah contoh sinetron yang kualitas cerita, akting, dan penggarapannya sangat rendah. Sinetron-sinetron itu menunjukkan kemalasan sineas televisi untuk membuat karya yang bagus. Kemalasan ini terlihat dari skenario kehidupan sehari-hari yang tidak masuk akal, konsep cerita jiplakan luar, hingga akting yang alakadarnya. Ketika setiap tokoh harus bermonolog atau berbicara sendiri untuk memperlihatkan perasaannya, itu pertanda kuat bahwa para artisnya tidak memiliki kemampuan akting.

Jika kita masih bisa memaafkan akting, cobalah lihat absurditas penggarapannya. Ada adegan si protagonis, Amira terjebak di dalam gedung yang berisi kembang api siap meledak. Amira punya waktu sekitar 5 menit untuk mematikan api sumbu yang kalau diludahi aja mati. Akan tetapi dia justru nangis-nangis nggak jelas, hingga akhirnya Pak Prabu menabrakkan mobilnya ke gedung tempat Amira disekap. Dan terlihat jelas kalau dinding gedung itu hanya terbuat dari gabus …

*moment of silence*

Ini sungguh-sungguh tidak bisa dimengerti, bagaimana mungkin ada orang yang bisa terhibur menonton cerita yang tidak masuk nalar dengan penggarapan yang serba ngawur. Jika mereka tidak merasa janggal ketika menonton Putri Yang Ditukar atau Cinta Fitri, apakah mereka juga tidak merasa aneh ketika diperalat oleh politikus busuk dan dicekoki oleh doktrin-doktrin intoleransi?

Bagi saya, ini menggambarkan betapa parahnya kondisi kepala orang Indonesia. Dan masalah ini tidak bisa selesai dengan mematikan televisi atau pindah ke saluran televisi asing. Puluhan juta kepala akan tetap terhibur oleh pertunjukan yang serampangan. Baik cerita maupun penggarapannya.

Saya tidak tahu harus berbuat apa supaya hiburan orang Indonesia bisa sedikit lebih layak, karena sudah jelas sinetron medioker bernilai milyaran rupiah itu dianggap cukup baik oleh pemirsanya. Berhenti menonton sinetron juga tidak membantu, karena saya tidak mencerminkan konsumen sinetron pada umumnya. Saya cuma bisa bergabung dengan Gerakan Koin untuk Artis Putri Yang Ditukar di Facebook.

Gerakan online ini mau mengumpulkan koin recehan untuk disumbangkan para artis Putri Yang Ditukar supaya mereka tidak harus bermain di sinetron bodoh 3 jam sehari, 7 hari seminggu. Begitu kata adminnya. Tentu saja ini sarkas yang maksudnya menyindir. Akan tetapi saya tidak sendirian, sudah ada seribu lebih orang yang ikut merasa prihatin dengan sinetron kita.

Bagaimana dengan Anda?

Baca juga:

  1. Absurditas di Putri yang Ditukar – Nonadita
  2. Yang Putri Yang Ditukar – Choro
  3. Barang Yang Sudah Terlanjur Dibeli Tidak Dapat Ditukarkan – Joesatch
  4. Masygul – Aris
  5. Masih Mau Nonton Sinetron? – Leksa
  6. Belajar dari Nodame – Suprie
  7. Kualitas Buruk yang Terus Dipertahankan – Aankun
  8. Homo Sinetronosus – Pak Guru
  9. #41: Sinetron – Masova
  10. Ikutan Membahas Sinetron – Adhi Pras
  11. Sinetron Indonesia Miskin Cerita – Fudu
  12. Menalar (Polemik) Sinetron – Gentole
  13. Balada Argumentasi Sinetron yang Tertukar-tukar – Amed
  14. Putri yang Ditukar – Mamski
  15. Pilih Sinetron atau si Bolang? – Memethmeong
  16. Jangan Tukar Isu Putri Yang Ditukar – Nonadita
  17. Sinetron Harus Mendidik – Mimit

96 Comments

  • [...] Gerakan Koin untuk Sinetron Putri Yang Ditukar [...]

    • aku dari Timor Leste suka nontong flm Putri yang di tukar,aku sangat suka sama nikita willy, karena sifatnya ramah dan suka menangis,aku ingin tanya apakahnikita yang cengen atau memang tugansnya untuk menagin.ok

  • DV

    Saya merasa rugi waktu beli parabola beberapa ribu dollar harganya hanya demi untuk mendapat siaran televisi kita dan.. sejauh ini yang ‘bisa’ kutonton hanya MetroTV(itupun asal bukan sabtu pagi yang dipenuhi dunia properti) karena selainnya hanya nyinetron ajah! :)

    Mending beli Foxtel sih :)

  • ed

    peraturan menonton sinetron :
    1. dilarang berkomentar
    2. Jika ada hal-hal yang tidak bermutu, tidak rasional, mengada-ada, jelas bohongnya, dll, lihat point (1)

  • Mon.. Saya hanya bisa prihatin… :p

  • [...] Kapucino on Absurditas di Putri yang DitukarHerman Saksono on Jangan Tukar Isu Putri yang DitukarGerakan Koin untuk Sinetron Putri Yang Ditukar – Opinion – hermansaksono on Absurditas di Putri yang Ditukar[H]Yudee on Absurditas di Putri yang [...]

  • [...] di blog/website nya tentang masalah ini. Salah satunya yang gak sengaja ketemu adalah “Gerakan Koin untuk Sinetron Putri Yang Ditukar” dan “Sinetron ‘KACANGAN’ Kena Protes Warga Media Sosial” [...]

  • bimbim

    “putri yg ditukar” bisa ditukar ama beras gak ya? :)

  • [...] Maklum tidak punya televisi, dan siarannya pun di luar jangkauan. Tapi menurut apa yang dijabarkan [di sini] memang kelihatannya sukar untuk dipertahankan tajinya dari segi seni. Ya sejauh ini kejadian [...]

  • saya malah tidak tahu klo sinetron itu tidak bermutu karena tdk ada minat buat menontonnya.

    tp sepenglihatan saya, disatu keluarga ada yg bisa konsen nonton 3 jam tiap hari dan mengabaikan hal-hal lain demi tidak tertinggalnya urutan cerita.

    bahkan ketika iklan akan diisi berkegiatan, dan pas film kembali maka kegiatan apapun itu akan langsung dihentikan dan konsen depan tv kembali.

    saya heran

  • [...] This post was mentioned on Twitter by hermansaksono, hermansaksono and hermansaksono, Firman Nugraha. Firman Nugraha said: Saya prihatin RT @tikabanget: RT @hermansaksono: Sinetron Indonesia. Mematikan TV tidak menyelesaikan masalah. http://wp.me/phbxB-mR [...]

  • arka

    believe it or not mon … my father one of those who spent their spare time to watch Indonesian Sinetron and giggling when there are frequently silly things appear… modar nggak tu?

  • arka

    believe it or not mon … my father is one of those who spent their spare time to watch Indonesian Sinetron and giggling when there are frequently silly things appear… modar nggak tu?

  • [...] Herman Saksono bilang dalam blognya kalau “Putri Yang Ditukar dan Cinta Fitri adalah contoh sinetron yang kualitas cerita, akting, dan penggarapannya sangat rendah.” Sampai situ masih wajar kalimatnya. Sesekali bolehlah seorang bloger menyatakan superioritas selera mereka di blog sendiri. Apalagi, ini cuma sinetron, bukan filmnya Francis Copolla atau sutradara gila dari Italia, Fellini. Sayangnya, kritiknya rada ngawur. Misalnya Herman Saksono bilang, [...]

    • GABRIEL_SYAMSUL

      Saya sangat kecewa dengan sinetron putri yang ditukar. gimana jalan ceritanya, mau ketemu aja susah banget banyak penghalangnya dan sangat tidak masuk di akal, antagonisnya sll dapat keuntungan sedang protagonis selalu sedih, gagal, dan jadi kambing hitam. satu keluarga pake amnesia segala. bosan, bosan, bosan………..
      kalo gak mampu melanjutkan cerita diakhiri aja.

  • urun rembug
    sinetron kita seukuran pas foto passport, maksudnya yang dishoot cuman muka dan bahu aja, walopun gitu ditambah musik scoring yang lebai. dan teks bahasa melayu jadilah komoditas ekspor ke negeri tetangga hehe

  • sudah terkumpul brapa Mon koinnya? :D

  • ya ampun,,, bisa2nya gitu ada yang betah dengan sinetron 3 jam sehari??
    kalau aku mau udah mual tujuh keliling..
    lagian kalau sinetron indonesia menayangkan yang berbobot bakalan ditonton juga kok..
    tapi kapan yak para produser ada yang mau buat seperti itu :(

  • [...] karya, ya siap-siaplah kalau ada yang mengkritisi. Dan kesempatan kali ini, yang jadi tumbal adalah Putri yang Ditukar (PyD). Keluhan yang paling umum dialamatkan pada sinetron ini, kalau boleh saya ringkaskan adalah: [...]

  • “Ini sungguh-sungguh tidak bisa dimengerti, bagaimana mungkin ada orang yang bisa terhibur menonton cerita yang tidak masuk nalar dengan penggarapan yang serba ngawur.”

    cobalah untuk mengerti,
    tokh mengerti tidak sama dengan menerima…
    :)

  • [...] bagaimana dengan sinetron Indonesia? Seperti yang diceritakan kakak saya, Mas Herman, dalam sinetron Putri Yang Ditukar, adegan-adegannya sungguh tidak masuk akal dan tidak mendidik. [...]

  • [...] blog kang AndyMSE. Atau tentang absurditas acaranya silahkan disimak juga di blog nonadita. Mas Herman saksono juga sudah bersuara tentang aktifitas jejaring sosial facebook yang membuat Gerakan Koin untuk [...]

  • [...] Gerakan Koin untuk Sinetron Putri Yang DItukar – Momon [...]

  • Maaf saya bicara yang lebih luas bukan cuma sinetron: apakah masyarakat punya pilihan selain hiburan yang itu-itu?

    Jika jawabannya tidak, atau kurang, ya masyarakatlah yang membentuk jaringan sendiri untuk mendapatkan yang alternatif. Itulah yang namanya jaringan kreatif.

    Di banyak negeri setahu saya yang namanya hiburan, oleh industri untuk mayoritas orang, tak selalu memuaskan sejumlah orang. Kalau bicara yang ideal, ya hiburan yang secara komersial maupun “estetis” dan “akal sehat” berada dalam satu paket.

    Meskipun begitu saya selalu mendukung kalau ada orang mengritik media karena media memang ditujukan kepada khalayak. Jadi, yang disasar juga berhak mengritik :)

  • giri ganteng

    Jangan cuman gerakan koin u/ Putri yg ditukar aja, tp jg buat semua sinetron stripping, hentikan akting mrk. Buat jg koin u/ realigi, termehek mehek, dahsyat, inbox, derings. Acara” itu semua sampah, mengganggu bgt, merusak moral bangsa, mengganggu primetime

  • saya tidak begitu mengikuti jalan cerita PyD tapi saya cukup dapat mengetahui bagaimana tradisi dan karakteristik sinteron indonesia yang nyaris seperti film kartun, tidak masuk akal.

    saya salut thdp tulisan yang mengandung penilaian yang frontal terhadap sinetron indonesia ini, yang sbnrnya sudah menjadi keresahan sejak sinetron mulai menjamur.

    menambahkan komentar paman Antyo Rentjoko, dan teman2…
    masalah mutu atau tidak mutu.. ya, masyarakat sendiri yang harus memutuskan lingkaran setan yang ada. toh, masyarakat sendiri yang memutuskan tayangan tersebut layak ditayangkan atau tidak.

    sangat ironis memang, melihat bahwa masih saja yang menikmati tayangan hiburan tersebut tanpa memikirkan aspek nalar (namanya saja “hiburan”, berarti ya gak usah pakai mikir segala :p). hal tsb membuktikan pentingnya beberapa pihak akademis atau pengkritik media untuk memberikan arahan media literasi untuk mereka yang telah terpedaya oleh sinetron, yang sering di-cap sbg pembodohan masyarakat.

    Lagipula, seharusnya KPI (Komisi Penyiaran Indonesia) juga dapat menjadi wadah pengaduan masyarakat. Ya, balik lagi ke poin atas. kalau memang masyarakat merasa “dibodohi”, mereka sbg media watch dan segera melaporkan kepada KPI. Trkhir, KPI mengurusi penghentian penanyangan SILET, yang dianggap meresahkan para penyintas (pengungsi) dan relawan bencana merapi kmrn.

    mari melek media! :)

  • Selama kalian caci maki itu, semakin banyak yang penasaran dan menonton.

    Mendingan promosikan acara alternatif.

    Ayo.. tonton Sang Pendekar di Trans 7. Nih acara butuh penonton banyak biar bisa nuntut Trans 7 untuk memajukan jam tayang.

  • donpalker

    Tunggu aja,bentar lagi sinetron indonesia akan mati suri…
    ga ada yg bagus,yang nonton pun ibu rumah tangga….

  • bwaaaa.. aku juga sempat liat adegan ini…
    after that, i felt so stupid coz seeing that

  • Yang kita khawatirkan justru karena sinetron disimak oleh jutaan orang dengan kemampuan kritisi rendah, rakyat biasa laah), nalar mereka justru dibengkokkan oleh sinetron dan apa yang disimak disana dianggap suatu yang normal bahkan ditiru.Yang disajikan memang pertentangan antara yang baik dan yang jahat tapi masyaalaah yang baik selaluu bodoh ,terpuruk, terkalahkan sabaar bahkan memaafkan ketidak adilan, kejahatan dalam 80% waktu tayangnya.Sebaliknya kejahatan fisik, kejahatan moral, ketidak jujuran selalu berjaya.Cobalah para intelektual, budayawan, seniman,anggota DPR dll,sekali kali simak sinetron agar dapat mengkritisinya.

  • saya punya koin 2000.. tapi ini cuman untuk yang jadi amira yaa,,,

    :)

  • Hahahaha.. dulu sempet nonton2 sinetron, sekarang udah selewatnya aja.. bener banget tuh semua yang dibahas diatas.
    Anyway, ini baru blog berkwalitas.

  • inhank

    Klu gak suka nonton sinetron, ya gak usah nonton!

  • muhammad sager,s.pd

    sinetron Putri yang ditukar…adalah cerita picisan..nggak ada bobotnya..mutar-mutar tanpa makna….mungkin yang garap sinetron tsb..otaknya suka mutar-mutar….membuat penonton jadi tak berwawasan..malahan mendidik penonton menjadi cengeng…karena pemainnya berakting ceeeengeng…!karakter pemain…tidak ada yang bisa jadi idola…oky.. saya setuju kumpul coin untuk mbak nikita…dll..agar PYD DITAMATKAN AJA sebelum korban cengeng…semakin bertambah..

  • vera wong

    ga cm sinet yg ga msk akal adegannya,film bokep jg bnyk yg ga msk akal..namanya jg hiburan g sah diambil hati

  • mizwar

    Sinetron putri yang ditukar 100 persen sinetron proyeknya sutradara dan produsernya.Mereka lbh megedepankan keuntungan tanpa mikir hasil dan mutu dari sinetron yg mereka buat…
    pokoknya all stupid things ada di sinetron PUTRI YANG DITUKAR..
    tlg lah RCTI sbagai slh satu stasiun tv swasta kebanggaan indonesia jgn menerima sinetron2 yg tdk berbobot sma skali.Malu2in indonesia aja !!! sbaiknya sutradara dan penulis skenarionya belajar dulu lbh dalam ttg dunia seni peran…jgn sembrono aja !

  • Sri Devi

    Dari dulu sampai sekarang saya jarang dan bahkan hampir tidak pernah nonton sinetron. Terutama PYD, pernah sekali saya tonton selama 3 jam full (krn penasaran), setelah itu rasanya saya seperti orang idiot. Benar-2 pembodohan bangsa.
    Anehnya, malam ini PYD terpilih sebagai sinetron favorit penghargaan Panasonic Gobel award.
    Apakah kita sudah benar-2 menjadi bangsa yg idiot ?

    • agung

      ya jelas menang, oh acaranya diadakan di RCTI, coba kalau di stasiun TV lain, ya pasti kalah lah. itu kan bisa diatur.

  • rini

    kok makin diikuti makin gak jelas, makin bertele-tele, makin mengada-ada. jd males deh nonton, membosenkan, sekedar masikan nich….. semakin lama jalan cerita dibuat, penonton gk makin penasaran…. tp bosan tau…. yg penting padat, bermutu, dan jelas.

  • sinetron kan gk ada yang mendidik kebaikan coba aja lihat mengajarkan orang bagaimana caranya berbuat jahat saya menyesalkan sekali kenapa indonesia ada sinetron bukan film yang bermutu bermanfaat dan mendidik masyarakat semua sinetron itu tidak baik

  • suara gaduh ngalih pangge seribu bangse sing mati mati mati durjane kareng stru begaduh

  • sinetron bertele tele kok dapat nominasi dasar sinetron bertele tele para pembuat sinetron ini kurang profesional begitu juga dengan artisnya semua

  • anggastuty

    boikot sinetron putri yang ditukar!!!!!

  • DHINIE ZAKKY .D .S.

    Bgus juga flim putri yang ditukar . Ternyata juga bermutu ya .

  • agung

    pokoknya jelek, oh bisa menang di panasonic award aja bangga, apa gak ingat kalau acara panasonic awardnya dilaksanakan di RCTI, makanya sinetronnya menang, coba kalau acaranya di SCTV atau stasiun TV lain, pasti 100 persen kalah. itu kan bisa diatur, ya beginilah sinetron di indonesia, pengarangnya asal bisa jadi ceritanya ya asal asalan.

  • agung

    kalau gak bisa buat cerita panjang ,ya jangan dipaksakan. jadi kelihatan bodohnya. masak sinetron kebanyakan selalu AMNESIA, bosan . Apa gak punya ide lain yang lebih bagus. Stop PYD…….MEMBOSANKAN …….

  • juli

    sinetron ini merusak sistem kerja otak kiri orang, bikin film jeleknya jangan ampe kelewatan lahh..

  • tian

    critanya ngawur…!!!
    g bermutu,,,,
    mw ktemu ga jadi terus,penerus tersanjung 2 nehh
    membosankan……..!!!!!!!!

  • tya

    Emang sinetron harus amnesia ya?
    tlong lah bikin crita yang bermutu,,,
    dulu gw suka sinetron ini,,,,
    pi skarang ogah bgt nonton….
    mw ktemu g jadi n g jadi terus,,,
    kya gni pantas dpt penghargaan panasonic award?
    membosankannnnnn,,,,!!!!!!!!!

  • dani

    gw ikuti terus sinetron PYD,
    ko lma2 jd membosankan iahh!!!
    mw ktemu risky g jadi terus,,,
    pdahal yang membuat sinetro ini mnarik karna
    reski sama amira,,tp klau dah kya gni jangan harap ada yg ntn sinetron ini lagi,,,
    n jgan brtele-tele dong,,,
    sekedar masukan aja….!

  • [...] sangat terkesan dengan tulisan mas Hermansaksono yang berjudul ” Gerakan Koin Untuk Sinetron Putri Yang Tertukar“  yang bertujuan mengumpulkan dana untuk para artis sinetron tersebut agar tidak mau lagi [...]

  • Saya juga heran mengapa Sinetron-sinetron yang tidak bermutu mendapatkan Panasonic Award? Lalu mengapa masyarakat kita bisa terhibur dengan hal-hal yang kurang bermutu. Contoh lain ketika Pak Polisi Norman nyanyi dan joged sewaktu tugas…kok malah efeknya bagus…bukan dikritisi…Apa .. memang sedang sakit?

    Oh ya maaf mas Herman tulisan ini saya kutip di blog saya yaitu nurrohman.com

  • hhhmmmm…. bukan anti sinetron, tapi emang males nonton sinetron hehehe


Leave a Reply