PengemisJaman saya masih TK dulu, kakek saya biasa memberi sedekah sekitar Rp 25 – Rp 50 buat pengemis yang biasanya mangkal di Kantor Pensiun. Menurut orang yang pernah mengalami jaman tersebut, waktu itu nasi sayur ples tempe dan sepotong daging harganya sekitar Rp 300 (bisa murah lagi kalau bisa ngumpetin daging dibawah tumpukan nasi, katanya). Artinya cukup dengan menerima sedekah 12 kali, pengemis itu sudah bisa makan layak satu kali.

Setelah krismon, rupanya masih bisa juga memberi sedekah sebesar Rp 100. Padahal nasi sayur ples lauk sekarang bisa sampai Rp 5000. Nampaknya laju pertumbuhan uang sedekah jauh tertinggal dibandingkan dengan laju inflasi nasional.

Muncul ethical question nih, haruskah gap pertumbuhan sedekah disesuaikan dengan inflasi, atau kita biarkan melebar supaya budaya mengemis meluruh?

Laju Uang Sedekah
Tagged on:

17 thoughts on “Laju Uang Sedekah

  • June 19, 2007 at 8:51 am
    Permalink

    ya mungkin karna skrg jumlah pengemis juga mengikuti laju inflasi nasional :D hehehe… maksudnya membludak…
    so… jatahnya semakin disebar, ostosmastis ya ngasihnya makin dikit perbandingannya dg sebungkus nasi+lauk+sayur!

    kalo aku sendiri sih, hanya just only mau ngasih buat pengemis yg bener2 udah tua renta… anti ngasih pengamen & pengemis yg masih segar bugar :D

    …so sekali ngasih biar bener2 berasa buat yg dikasih! itu menurutku pribadi lho ;) yg penting kan niatnya mas :D

    Reply
  • June 19, 2007 at 8:59 am
    Permalink

    Oh, emang sekarang pengemis lebih banyakd daripada 20 tahun yang lalu ya? Prihatin :(

    Tapi betul, memang sebaiknya uang sedekah difokuskan pada orang yang benar-benar membutuhkan :D

    Reply
  • June 19, 2007 at 9:11 am
    Permalink

    sayangnya yang paling membutuhkan justru gak dapet pendapatan sesuai rate inflasi.

    yang mendapatkan justru yang semacam tukang parkir & preman pasar

    Reply
  • June 19, 2007 at 9:13 am
    Permalink

    Setuju dengan mas thuns. Saya kalau dengan pengemis yang tua renta sekali, gak tegaaan. bisa banyak ngasih ke mereka.

    hmmm…masa tua aja masih susah gitu, gimana ya dengan mas mudanya dulu…:-(

    Reply
  • June 19, 2007 at 9:54 am
    Permalink

    mon, pas esde sego kucing cuma Rp 50, dah dapet nasi+sayur+(secuil)bandeng

    kalo kampanye stop beri uang gimana mon ?

    Reply
  • June 19, 2007 at 10:01 am
    Permalink

    Stopberiuang? Dilematis juga lho.

    Bagi yang pragmatis, kampanye itu dibilang bisa menurunkan jumlah gepeng. Tapi bagi yang realistis… ya kondisi negara emang susah kok, gak mungkin main kejam seperti itu.

    Reply
  • June 19, 2007 at 4:30 pm
    Permalink

    sama, aku juga paling males ngasi sedekah ke mereka2 yang bener2 butuh (orang tua renta, orang yang cacat (misale kakinya sebelah, tangan cuma sebelah, dll)). Klo yang muda males banget lah…

    btw, banyak jg loh mahasiswa2 yang ngamen buat nyari duit untuk acara mereka. Yang ini gimana nih? Menambah kompetisi mereka2 yang hidupnya dari minta2…

    Reply
  • June 19, 2007 at 6:39 pm
    Permalink

    dilematis memang. konon uang receh yang beredar di jalanan khusus jakarta mencai 1,5 milyar per (entah aku lupa).

    memang sih ada “kampanye” stop beri uang ke mereka. kalau mau ngasih bisa ke “yayasan”/ “badan” resmi. (apakah ini lebih bisa dieprcaya?)

    celakanya “orang2 baik” itu akan terasa “lunas” kewajibanya jika sudah bisa naywer ke para pengemis jalanan.

    aku kadang juga bingung kalau berhadapan langsung dengan pengamen/pengemis. mau ngasih ngga tergantung pertempuran otak dan hati. dan selalu otak yang kalah!

    entah ini baik atau buruk.

    Reply
  • June 19, 2007 at 7:35 pm
    Permalink

    Sedekahnya harus dibedakan, mungkin ga perlu sampe disesuaikan dengan laju inflasi dan indikator ekonomi lainnya. Kita liat aja, yang kita kasih ini profesi pengemis atau memang fakir miskin beneran.

    Reply
  • June 19, 2007 at 11:40 pm
    Permalink

    di batam gak ada yg ngasi 100, mon. 500 paling dikit. kalo bulan ramadhan, jadi min 1000. makanya kalo ramadhan, buanyak banget pengemis yg dtg dari sumbar ke batam. trus pulangnya naek pesawat.

    aku biasanya ngasi yg cacat, tapi pernah udah mau naruk ke mangkoknya, aku tarik lagi, sambil ngomel : kamu !! merokok ?????!!!!

    Reply
  • June 19, 2007 at 11:41 pm
    Permalink

    sebentar lagi kamu diomelin ama mas ndopos kekkekekkek….

    Reply
  • June 20, 2007 at 5:38 am
    Permalink

    pertanyaan saya,
    kenapa mereka menjadi pengemis?
    salah mereka sendirikah?
    masyarakat/negara inikah?
    ataukah pasar yang posisinya begitu kuat dalam membentuk wajah perekonomian kita ini?

    Reply
  • June 20, 2007 at 2:46 pm
    Permalink

    mas herman, sudah pernahkah main ke kitamani – bali?

    Reply
  • June 21, 2007 at 10:10 pm
    Permalink

    Dulu pas pertama kali aku datang di Jogja (tahun 98) aku sering banget ngasih ke mereka (orang-orang yang meminta sedekah), tapi lama kelamaan jadi males ngasih, terutama mereka yang berpura-pura cacat, kakinya diperban, dikasih obat merah biar terlihat gimana gitu.
    Setelah bekerja jadi gak pernah ngasih, aku mikirnya mereka hanya dengan menengadahkan tangan atau membawa mangkok plastik mereka sehari bisa dapat minimal 50 ribu bahkan bisa sampe 100 ribu nah kalo sebulan bisa dapat 3 juta, jauh dari gaji yang aku dapat dengan bekerja dan bermodalkan ijazah sarjana.
    Itulah yang membuat mereka bukan tambah sedikit tapi tambah banyak, walaupun polpp sering menggelar razia dan menangkap mereka, kemudian dinas sosial memberikan penyuluhan atau pun pelatihan, mereka akhirnya akan kembali lagi menjadi peminta-minta lagi karena alasan di atas.
    Kalau aku pribadi sih tidak setuju dengan memberi karena ini tidak mendidik dan akan membuat banyak orang indonesia yang malas.

    Reply
  • June 22, 2007 at 11:04 am
    Permalink

    Owala mon, lupa gue pengemis kena imbas inflasi juga. Sebenarnya cerita mereka itu bagaimana yah.
    Apa beneran males, selingan, ato gimana. Gue sendiri sih liat sikon, kalo lagi ada duit ya ngasi, kalo engga yah senyum aja :D

    Tambahan: tapi pernah ada loh anak pemulung yang ngga ngemis, dia minta air. Man, ini mah gue malah ngga tega (secara hari itu memang panas banget) begitu liat dompet ngga ada isinya sama sekali. Jadi gue bilang tunggu, tante ambil duit dulu di ATM, ke hero beli Aqua botol yang gede banget, sama beli KFC. Anaknya senang loh dan dia beneran nunggu (kebayang dong kalo gue boong)

    Reply
  • June 30, 2007 at 11:56 am
    Permalink

    Saya tahu di kampung saya tidak ada pengemis. Para pengumpul amal sama dengan pengemis dan itu dicibir.
    Ketika saya di Jakarta saya berjumpa dengan pengemis. Ada yang saya ajak ngobrol. Dia menyandarkan tongkat dan kami asyik bicara. Waktu itu saya juga penganggur. Benar mabuk kesepian dan ingin ngobrol. Tidak ada yang dapat yang diharpkan. Sang Pekerja mengomel. Habis waktu gue, katanya. Dia kehilangan jam kerja produktif.

    Satu saat lagi seorang bapa berbaju kumal dan bertopi lusuh. Menukarkan segepok receh di warung bubur kacang ijo. Saya sedang makan. Ketika ada yang komentar, wah banyak amat.! si Bapak dekil mengatakan ini baru sekitar 2 jam. Tadi habis antar beras, dan ketika kembali saya kerja lagi. Minta dan minta.

    Saya jadi antipati dengan pengemis kecuali yang CACAT DAN MENDERITA.

    Reply

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *